Efek varian virus pada vaksin COVID-19

Ilustrasi varian virus.

Semua virus,  termasuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19   berkembang seiring waktu. Ketika virus menggandakan atau membuat salinan dirinya sendiri, kadang-kadang berubah sedikit, yang normal untuk virus. Perubahan ini disebut “mutasi”. Virus dengan satu atau lebih mutasi baru disebut sebagai “varian” dari virus asli.

Apa yang menyebabkan virus berubah menjadi varian baru?

Ketika virus beredar luas dalam suatu populasi dan menyebabkan banyak infeksi, kemungkinan virus tersebut bermutasi meningkat. Semakin banyak peluang virus untuk menyebar, semakin banyak ia bereplikasi – dan semakin banyak peluang yang dimilikinya untuk mengalami perubahan.

Sebagian besar mutasi virus hanya berdampak sedikit atau tidak sama sekali pada kemampuan virus untuk menyebabkan infeksi dan penyakit. Tetapi bergantung pada lokasi perubahan pada materi genetik virus, perubahan tersebut dapat memengaruhi sifat virus, seperti penularan (misalnya, dapat menyebar lebih atau kurang mudah) atau tingkat keparahan (misalnya, dapat menyebabkan penyakit yang lebih atau kurang parah).

Apa dampak varian baru virus COVID-19 terhadap vaksin?

Vaksin COVID-19 yang saat ini sedang dalam pengembangan atau telah disetujui diharapkan dapat memberikan setidaknya beberapa perlindungan terhadap varian virus baru karena vaksin ini memperoleh respons imun yang luas yang melibatkan berbagai antibodi dan sel.  Oleh karena itu, perubahan atau mutasi pada virus seharusnya tidak membuat vaksin menjadi tidak efektif sama sekali.

Jika salah satu dari vaksin ini terbukti kurang efektif terhadap satu atau lebih varian, dimungkinkan untuk mengubah komposisi vaksin untuk melindungi varian ini. Data terus dikumpulkan dan dianalisis untuk varian baru virus COVID-19. WHO bekerja sama dengan peneliti, pejabat kesehatan, dan ilmuwan untuk memahami bagaimana varian ini memengaruhi perilaku virus, termasuk dampaknya terhadap efektivitas vaksin, jika ada.

Sementara kita belajar lebih banyak, kita perlu melakukan segala kemungkinan untuk menghentikan penyebaran virus untuk mencegah mutasi yang dapat mengurangi kemanjuran vaksin yang ada.  Selain itu, produsen dan program yang menggunakan vaksin mungkin harus menyesuaikan dengan evolusi virus COVID-19: Misalnya, vaksin mungkin perlu memasukkan lebih dari satu jenis saat dalam pengembangan, suntikan penguat mungkin diperlukan, dan perubahan vaksin lainnya. mungkin dibutuhkan.

Uji coba juga harus dirancang dan dipelihara untuk memungkinkan penilaian setiap perubahan kemanjuran, dan harus memiliki skala dan keragaman yang memadai untuk memungkinkan interpretasi hasil yang jelas. Studi tentang dampak vaksin saat digunakan juga penting untuk memahami dampaknya.

WHO telah melacak mutasi dan varian sejak dimulainya wabah COVID-19. Jaringan laboratorium SARS-CoV-2 global kami mencakup Kelompok Kerja Evolusi Virus khusus, yang bertujuan untuk mendeteksi perubahan baru dengan cepat dan menilai kemungkinan dampaknya. Kelompok peneliti telah melakukan pengurutan genom virus COVID-19 dan membagikan urutan ini di database publik, termasuk GISAID.

Kolaborasi global ini memungkinkan para ilmuwan untuk melacak dengan lebih baik bagaimana virus berubah. WHO merekomendasikan agar semua negara meningkatkan urutan virus COVID-19

jika memungkinkan dan berbagi data untuk membantu satu sama lain memantau dan menanggapi pandemi yang berkembang. WHO juga telah membentuk Kerangka Kerja Pemantauan dan Evaluasi Risiko SARS-CoV-2 untuk mengidentifikasi, memantau dan menilai varian yang menjadi perhatian.

Ini akan melibatkan komponen seperti pengawasan, penelitian tentang varian yang menjadi perhatian, dan evaluasi dampak pada diagnostik, terapeutik dan vaksin. Kerangka kerja ini akan berfungsi sebagai panduan bagi produsen dan negara tentang perubahan yang mungkin diperlukan untuk vaksin COVID-19.

Cara mencegah varian baru virus COVID-19 di masa mendatang?

Kuncinya adalah menghentikan penyebaran di sumbernya. Tindakan saat ini untuk mengurangi penularan – termasuk sering mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak secara fisik, ventilasi yang baik dan menghindari tempat ramai atau pengaturan tertutup – terus berupaya melawan varian baru dengan mengurangi jumlah penularan virus dan karena itu juga mengurangi peluang virus untuk menyebar. mengubah.

Meningkatkan produksi vaksin dan meluncurkan vaksin secepat dan seluas mungkin juga akan menjadi cara penting untuk melindungi orang-orang sebelum mereka terpapar virus dan risiko varian baru.  Prioritas harus diberikan pada vaksinasi kelompok berisiko tinggi di mana pun untuk memaksimalkan perlindungan global terhadap varian baru dan meminimalkan risiko penularan.

Selain itu, memastikan akses yang adil ke vaksin COVID-19 lebih penting dari sebelumnya untuk mengatasi pandemi yang berkembang. Dengan semakin banyaknya orang yang divaksinasi, kami perkirakan sirkulasi virus akan menurun, yang kemudian akan menyebabkan lebih sedikit mutasi.

Mengapa penting untuk mendapatkan vaksinasi meskipun ada varian virus yang baru?

Vaksin adalah alat penting dalam perang melawan COVID-19, dan ada manfaat kesehatan dan penyelamatan nyawa yang jelas dari penggunaan alat yang sudah kita miliki. Kita tidak boleh menunda vaksinasi karena kekhawatiran kita tentang varian baru, dan kita harus melanjutkan vaksinasi meskipun vaksin tersebut mungkin kurang efektif terhadap beberapa varian virus COVID-19. Kami perlu menggunakan alat yang kami miliki meskipun kami terus meningkatkan alat tersebut. Kita semua aman hanya jika semua orang aman.

Sumber: https://www.who.int/news

 

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.