Girik Cik: Kejam Penjudi dari Pencuri

Mecci

By: Cik Ben 

Setiap   pelanggaran atau  kejahatan pasti ditangkap  polisi.  Sebatas mana ambang toleransi bentuk kelakuan itu?  jangan tanyo dekek sayo, tanyo dekek enyo yak……Mano sayo tau.

Tapi siangko  sayo mendapek ilham.  Ternyato, penjudi alias risau  kecek kito Bengkulu ko,  itu lebih kejam, lebih bahayo dari penjudi. Meskipun kato kunci dari sifat kelakuan itu adolah mecci. Mecci punyo kawan  supayo dapek ke kito. Iko sejalan dengan sifat memecci  itu sendiri.  Sifat ingin memue kan raso, kendak  sendiri. “Endak matilah orang rugi, menderito, asal barangnyo dapek dekek kito”.

“Maaf nian Cik..Aponyo ceritoko beralih ke soal mecci. Bukannyo pembahasan kito awal tadi soal pejudi dan pencuri? Ngapo-ngapo  melenceng ke soal dan sifat mecci!  Apo Cik la lamo idak Mecci?” Protes seorang peserta seminar. (Muaksoed loe penzina?)

“Ok….Sorry”.  Biasolah ndan. Musim ujan belum ngopi. Tapi yakinlah, mecci yang dimaksud bukan mecci alapiu. Tapi Mecci dalam artian ngambik punyo orang lain dalam waktu tak tentu. Kalau mecci alapiu itu , menghantam barang  orang lain bertubi-tubi, enggut telitak. Itu aa Plobai ndan .

Balik kepembahasan. Teryato kejamnyo penjudi itu, ibarat memukul orang tanpa sakit, tau-tau orang kenai pukul keok. Kalu dianalogikan. Penjudi  akan  cengar cengir, melucu sesama penjudi lainnya. Tapi dalam utak benaknyo, seorang penjudi selalu berfikir, mecamano  kawan penjudi lainnyo itu roboh, pitisnyo dapak dekek enyo galo.  Kalu pacak segalo reto bendo kawan, lawan dapek dekek enyo galo. Dahsyat daktu mental penjudi.

Lain dekek risau allias pencuri. Sifatnyo  endak mecci barang orang lain, caronyo nyuruk-nyuruk. Orang  lenggah, barang ilang.  Kalu ketauan, mulai enyo purak-purak nyesal atau belagak gilo. Pertanyaannyo, arifkah kito memberikan penilaian terhadap dua hal yang buruk? Jawabnyo tentu tidak. Meskipun  bentuk dan sifatnyo duo kelakuan itu ado plus minusnyo.

 

 

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.