Lingkungan Pasar Diperketat Protokol Kesehatan

Antisipasi Penyebaran Kasus Covid-19

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bengkulu Hamka Sabri .

Bengkulu, SM- Penerapan protokol kesehatan (Prokes) di lingkungan pasar di wilayah Provinsi Bengkulu diperketat, menginggat masih kurangnya kesadaran dari masyarakat.

Selain itu masih minimnya penerapan Prokes di sebagian besar lingkungan pasar, menjadi salah satu penyumbang angka kasus Covid-19.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bengkulu Hamka Sabri mengatakan, melalui lintas kementerian, pemerintah pusat menekankan pentingnya kesehatan lingkungan di tengah pandemi Covid-19. Terutama di lingkungan pasar, sekolah dan tempat pelayanan kesehatan.

Pasar Panorama Kota Bengkulu

“Jadi agar kiranya di pasar-pasar tradisional itu, diupayakan betul-betul pedagang dan pembeli menerapkan Prokes” ungkap Sekda Hamka usai ikuti Rapat Koordinasi Dalam Rangka Pasar Tanggap Covid-19 dan Pasar Sehat Tahun 2021 via Virtual Meeting di Ruang VIP Pola Pemprov Bengkulu, Senin (19/04).

Selain itu, produk yang dijual aman dan sehat. Ini yang perlu diperkuat pengawasannya.  meninindaklanjuti kebijakan tersebut, Pemprov Bengkulu akan melaksanakan rapat bersama dengan Satgas Penanganan Covid-19 Provinsi Bengkulu beserta OPD teknis lainnya. Kemudian menurunkan Tim Satgas Penanganan Covid-19 ke pasar dan pusat keramaian lainnya, melakukan pengawasan dan pembinaan penerapan prokes. Termasuk di pasar-pasar di sembilan kabupaten satu kota.

“Memang sebelumnya pernah ada kasus Covid-19 klaster pasar, namun hingga saat ini belum ada kasus lagi. Langkah selanjutnya, kita memerintahkan Satgas Penanganan Covid-19 Provinsi Bengkulu dan OPD terkait seperti Perindag, aktifkan sosialisasi Prokes”.

Herwan Antoni

Kadis Kesehatan Provinsi Bengkulu Herwan Antoni menjelaskan, sejauh ini belum ada kasus baru Covid-19 klaster pasar. Namun sejak sepekan terakhir telah terjadi kembali penambahan kasus positif covid-19, sehingga kewaspadaan masyarakat perlu ditingkatkan.

Tercatat hingga saat ini ada 28 pasien kasus Covid-19 dirawat di Irna Fatmawati RSMY Bengkulu, yang selama ini seperti di bulan Maret 2021. Itu rata-rata 8 kasus per hari. Termasuk peningkatan kasus di RS Kota Bengkulu.

“Ini warning bagi kita Satgas Covid-19, bahwa di Bengkulu di April 2021 terjadi peningkatan kasus. Langkah strategis perlu kita ambil apalagi saat ini dalam suasana Ramadan”.(bb)

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.